Member

News Feed
Recent Users
Recent Albums
No photos available
No photos available
Leaderboard

Recent Updates

Pinned Items
Recent Activities
  • ​Liputan6.com, Jakarta Masih bingung menentukan destinasi liburan akhir tahun? Mungkin ini saatnya Anda mengunjungi Tanah Toraja, Sulawesi Selatan. Sebab, ada event yang digelar satu bulan penuh. Namanya, Lovely Desember 2018. Selama sebulan penuh wisatawan akan dimanjakan beragam budaya Tanah Para Raja.

    "Lovely Desember menjadi menu wajib untuk disambangi. Apalagi saat ini juga ada Kemilau Toraja, yang merupakan penggambungan event tahunan Lovely Desember yang selama ini menjadi atraksi andalan Tanah Toraja. Event ini menggabungkan kekuatan seni budaya Tanah Toraja dengan nama besar Lovely Desember. Dijamin acaranya makin paten," ujar Menteri Pariwisata Arief Yahya, Rabu (12/12).
    Perhelatan ini dijamin super lengkap. Ada gelaran keagamaan, seni, budaya, kuliner, dan sport tourism dirangkum menjadi satu kesatuan.

    Acara dimulai dengan event Getaran Sukma Ilahi, 1-9 Desember 2018. Kegiatannya berupa panggilan beribadah bagi seluruh pemeluk agama. Caranya dengan membunyikan lonceng, bedug dan gendang di rumah-rumah ibadah sebagai refleksi Getaran Sukma Ilahi.

    Selanjutnya ada Festival Kopi Toraja. Festival ini akan dihelat pada 8-9 Desember 2018. Lokasinya berada di Kawasan Agrowisata Pango-Pango, Tana Toraja. Yang suka bersepeda sudah pasti makin happy. Pasalnya ada kegiatan Jelajah Sepeda Wisata pada 14-15 Desember 2018. Kegiatan ini akan mengambil start di Buntu Burake.

    Selanjutnya ada Mebale dan Melendong. Kegiatan ini digelar di area Persawahan Mandetek Makale Utara, pada 18 Desember 2018. Selain itu ada Atraksi kerajinan rakyat dan Festival Kuliner Tradisional. Event ini digelar di Taman Rakyat Kolam Makale pada 19-20 Desember 2018.

    "Pada 20-22 Desember ada Safari Natal. Acaranya berupa pertemuan masyarakat dan diaspora Toraja yang akan digelar di 4 zona Kecamatan, masing-masing di Lion Tondok Iring, Bittuang, Ge'tengan Mengkendek, dan Ratte Buttu Bonggakaradeng. Nantinya ada berbagai kesenian rakyat Setra berbagai atraksi yang digelar pada Safari Natal ini," terang Menpar Arief.

    Kemeriahan berlanjut pada 22 Desember 2018. Jejak dan Jelajah Wisata One Day Trail Adventure menjadi sajian yang sayang dilewatkan. Terutama untuk para pencinta olahraga ekstrim. Mengambil titik start kolam Makale dan finish di Buntu Burake, kegiatan ini akan membawa peserta menikmatik keindahan alam Tana Toraja.

    Selanjutnya ada Uji Nyali Burake dan Lomba Foto Tana Toraja yang dihelat pada 23 Desember 2018 Acara ini sekaligus sebagai launching wahana Anjungan Kaca Patung Yesus Buntu Burake.

    Perayaan Natal pun dijamin makin meriah di Tana Toraja. Karena ada Toraja Ring Road Christmas Day Toraja 100, Jelajah Alam Moxart Trail dan Diaspora Toraja 100 yang digelar bersamaan pada 26 Desember 2018. Kegiatan pun berlanjut pada 26-27 Desember 2018 lewat Festival Tenun Toraja, Parade Seni dan berbagai atraksi lainnya. Kegiatan ini nantinya dipusatkan di Tammuan Mali dan Pasar Seni.

    "Puncak acara akan digelar pada 28 Desember 2018 di Taman Rakyat Kolam Makale. Acara ini akan dibarengi oleh Natal Oikumene," timpal Ketua CoE Kemenpar, Esthy Reko Astuty.

    Meskipun puncak acara telah berlalu, kemeriahan masih terus berlanjut. Wisatawan akan diajak seru-seruan di Colour Run Toraja. Sebuah event yang menggabungkan olahraga lari dengan asiknya bermain tepung beraneka warna. Event ini digelar di Makale pada 29 Desember 2018.

    Perayaan tahun baru di Tana Toraja pun dijamin paten. Sedari tanggal 30 hingga 31 Desember 2018, berbagai hiburan siap dipersembahkan. Dari mulai hiburan rakyat hingga pertunjukan musik.

    "Puncaknya pada 31 Desember 2018. Semua akan dirangkum pada event Melepas 2018 dan Menggapai 2019. Pokoknya banal menyesal kalau tidal datang," pungkas Esthy yang juga Staf Ahli Bidang Multikultural Kemenpar itu.
    Read full article
    1. View Post
    Post is under moderation
    Stream item published successfully. Item will now be visible on your stream.
  • toraja magnet wisata indonesia penarik turis mancanegara ​Liputan6.com, Jakarta Masih bingung menentukan destinasi liburan akhir tahun? Mungkin ini saatnya Anda mengunjungi Tanah Toraja, Sulawesi Selatan. Sebab, ada event yang digelar satu bulan penuh. Namanya, Lovely Desember 2018. Selama sebulan penuh wisatawan akan dimanjakan beragam budaya Tanah Para Raja. "Lovely Desember menjadi menu wajib untuk di...
    1. Continue Reading
    Post is under moderation
    Stream item published successfully. Item will now be visible on your stream.
  • TRIBUNTORAJA.COM, SESEAN - Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polsek Sesean menerima laporan pengaduan kehilangan satu unit mesin traktor yang sudah hilang sejak bulan Maret 2018.

    Mesin traktor itu milik Pemerintah Daerah Kabupaten Toraja Utara.
    Pelapor Alber Randa (27) menceritakan kejadian hilangnya mesin traktor di kebun milik warga Lembang (Desa) Landorundun, Kecamatan Sesean Suloara, Toraja Utara.

    "Menurut keterangan pelapor terjadi tindak pidana pencurian satu buah mesin traktor pengadaan dari Dinas Pertanian Toraja Utara," ujar petugas piket, Bripka Victor, Jumat (18/5/2018).

    Kata Bripka Victor, saat itu pelapor ingin mengambil traktor yang disimpannya di sawah warga yang selesai garap, setibanya di lokasi sudah mendapati mesin tersebut sudah hilang.

    "Sempat beberapa hari mencari mesin itu dibantu warga setempat namun sampai saat ini mesin traktor tidak ditemukan," tuturnya.

    Kasus ini sementara ditangani Polsek Sesean dan pelaku masih dalam penyilidikan.



     

    Read MoreRead full article
    1. View Post
    Post is under moderation
    Stream item published successfully. Item will now be visible on your stream.
  • Agung Salino uploaded 20 photos in the album Old Picture
    Post is under moderation
    Stream item published successfully. Item will now be visible on your stream.
  • Anda pasti tidak asing dengan Tana Toraja. Kabupaten yang terletak di Sulawesi Selatan ini terkenal dengan budayanya yang unik yang masih dipertahankan hingga sampai saat ini. Berjarak 7-8 jam perjalanan dari Makassar.

    Toraja sangat identik dengan budayanya yang unik. Anda harus mengunjungi destinasi unik berupa tebing yang berisikan mayat orang-orang yang sudah meninggal. Destinasi tersebut dikenal dengan Batu Lemo.

    Batu Lemo merupakan tempat persemayaman jenazah yang berbentuk lubang-lubang pada dinding cadas. Tempat ini sudah ada sejak abad ke-16. Lubang-lubang yang ada di dinding batu cadas tersebut merupakan hasil pahatan manusia sendiri untuk menyimpan jenazah orang yang sudah meninggal.

    Lemo terletak di desa Lembang, 12 kilometer ke selatan Rantepao atau 6 kilometer dari Makale. Nama Lemo berasal dari model liang pada batu tersebut yang berbentuk bundar dan berbintik-bintik menyerupai buah jeruk atau limau, oleh karena itu tempat tersebut dinamakan Lemo.

    Kuburan batu tersebut juga disebut dengan liang paa'. Ada sekitar 75 lubang pada dinding cadas. Beberapa liang tersebut memiliki patung-patung berjajar yang bernama tau-tau. Patung-patung tersebut merupakan sebuah lambang status sosial dan peran para jenazah selama masa hidupnya sebagai bangsawan.

    Destinasi kuburan unik ini sangat ramai dikunjungi oleh wisatawan sejak tahun 1960. Selain menyaksikan kuburan batu, wisatawan juga dapat membeli oleh-oleh berupa souvenir. Sepanjang kawasan kuburan batu tersebut ditumbuhi oleh tumbuhan buah pangi. Buah pangi dapat diolah menjadi makanan khas suku Toraja yang sering disebut pantollo pamarrasan.

    Jika Anda penasaran, maka Anda bisa datang ke sana. Selain hawa mistis, Anda akan berdecak kagum dengan fenomena yang ada di sana.


    Source: http://pesona.travel/artikel/di-balik-keindahan-batu-lemo-tana-toraja-
    Read full article
    1. View Post
    Post is under moderation
    Stream item published successfully. Item will now be visible on your stream.
Activities are currently restricted to members only.

Log in to see what's going on.
Unable to load tooltip content.

Member Login

Download Free Brochure